Kerja Malam Lagi

Sudah lama saya tidak pergi kerja malam hari. Tadi saya baru saja pulang dari sedikit pekerjaan di kantor Telkom Semanggi. Ada penggantian memori di server Fujitsu Primepower 1500. Mesin besar ini milik Telkomsel, fungsinya untuk mengontrol pemakaian pulsa dan tagihan bulanan para pelanggan Telkomsel.

Dulu di kantor sebelumnya, saya sering sekali pergi kerja malam hari. Itu rutin 3 bulan sekali, belum tambahan kerjaan lain-lain. Satu minggu bisa berturut-turut kerja dini hari. Biasanya yang paling sering adalah saat ada pekerjaan maintenance frame relay. Di kantor sekarang, tidak ada jadwal rutin kerja lembur. Dulu saja saat implementasi server di Toyota saya sering pulang malam. Kalau sekarang kerja lembur paling kalau ada masalah penggantian spare part server pada mesin-mesin critical saja. Atau kalau instalasi dari sore belum selesai sampai malam.

Dulu di kantor lama pun, saya sempat senang kerja malam karena dengan begitu saya tidak perlu ngantor normal. Gimana mau ngantor normal, lah orang normal berangkat kerja saya baru sampai rumah :)) Enak kan, tidak terbelenggu aturan jam kerja kantor. Pulang pagi, tidur, bangun siang di rumah bisa santai gak perlu ke kantor (meskipun bos saya dulu sering minta saya ngantor siang…cuekin aja :-p ). Gara-gara hal ini saya pun jadi kecanduan biliar. Loh apa hubungannya dengan biliar? Karena siang di rumah nganggur, saya main biliar…gitu loh hubungannya ;))

Sekarang saya jadi sedikit lupa bagaimana enaknya kerja malam. Jadi memang kebiasaan itu bisa mempengaruhi perilaku. Tapi pada dasarnya saya memang orang yang lebih senang pergi-pergi daripada kerja dengan terbelenggu aturan jam kantor. Meskipun faktanya di kantor pun tidak jarang bengong kurang kerjaan. Makanya saya lebih senang kalau saya sudah tahu apa yang akan saya lakukan besok. Misal : besok ganti memori di kantor A atau besok pasang kabel network di kantor B. Kalau sudah jelas kan enak, saya bisa berangkat langsung dari rumah ke kantor A atau B. Pagi bisa bangun agak siangan, tidak perlu melek pagi-pagi supaya tidak terlambat absen kantor. Ah dasar karyawan malas…..=))

Bagaimana dengan Anda? Lebih senang kerja siang atau kerja malam?

One thought on “Kerja Malam Lagi

  1. aepertinya gw sependapat sama loe deh, masalahnya ini jakarta, setiap pagi dikasih sarapan macet, kalau malam kan jalanan sepi jadi mau ngebut juga ngak apa2. paling bonyok!!!!!!!!!!!!!!! asal jangan cari kerja sambilan aja malamnya, mangkal entah dimana?

Leave a Reply