Makassar (part 2) – Soal Minibar

Tadi waktu saya pertama masuk kamar 812 hotel Singgasana, yang saya cek pertama kali adalah kulkasnya. Sama seperti dua kali kedatangan saya sebelumnya, kulkasnya kosong melompong. Tadi saya diantar room boy, jadi langsung saya tanya : “kenapa sih tiap kali saya nginap di Singgasana selalu dapat kamar tanpa minibar?”

Menurut si room boy hotel Singgasana sering dikunjungi rombongan, satu kamar bisa diisi 3 orang. Belajar dari pengalaman banyak kasus 3 tamu saling tunjuk siapa yang mengambil minuman/makanan di minibar, manajemen mengambil keputusan mengosongkan isi minibar. Lucu…tidak standar. Lah kalau ada yang gak ngaku, pegang saja ketua rombongannya atau potong saja uang depositnya.

Lebih lucu lagi untuk apa donk 3x menginap di Singgasana saya selalu open card dulu waktu check in sebagai dana deposit? Tadi begitu saya komplain soal minibar, si room boy malah menyarankan silakan telepon saja room service kalau butuh makan/minum Pak. Yee..itu sih saya juga tau. Malas aja masa sekadar minum softdrink harus telepon room service.

Leave a Reply